Warkah buat insan yang bergelar sahabat

Alhamdulillah, segalanya berjalan dengan lancar. So far semuanya g0od2. Hamba rasa teruja sangat dengan bl0g hamba, al maklumlah, baru bergiatkan. Hamba rasew tenang sangat bila buka bl0g hamba ni. Sebab hamba dapat menc0retkan rasa hati hamba hari2. S0 di sinilah tempat hamba mengadu. Pada siapa yang membaca ruangan ini, terima kasih hamba ucapkan.

Hamba menciptakan bl0g ini untuk mem0tivatekan diri hamba sendiri dimana kelemahan2 hamba akan hamba c0retkan di laman ini serta hamba akan mem0tivasikan diri hamba sendiri. Tiada apa yang mustahil melainkan hamba sendiri yang menyusahkan. Hamba memang se0rang yang humble yang akan mengikuti fl0w diri hamba. Hamba tidaklah gemar bercakap pabila hamba sedang serius, dan hamba lebih gemar mendengar lagu2, hamba rase tenang.

Alang2 hamba daa singgah di ruang c0retan nie, hamba nak ceritakan ape yang hamba daa pendam sekian lama. Kawan baik. Apa yang tuan2 hamba fikirkan pabila hamba sebut sahja perkataan tersebut. Pada hamba, kawan baik akan bersusah senang bersama2 n selalu ke mana2 bersama. Hamba akui, hamba tidak mempunyai kawan baik. Bukan disebabkan hamba s0mbong. Mana2 teman2 yang rapat dengan hamba, hamba telah p0wn memartabatkan mereka sebagai adik beradik hamba. Hamba rasew pertalian ini lagi mesra serta lebih rapat.

Hamba bukan tidak pernah mempunyai kawan baik, tapi hamba f0bia untuk berkawan baik. Ini kerana pada hamba, “kawan baik” adalah 2sahabat yang sentiasa bersama2 dan di mana kelemahan hamba, hamba tidak suka kawan baik hamba tidak bersama hamba untuk melakukan segala aktiviti. Hamba pernah mempunyai kawan baik yang sama kesukaannya, namun panas tidak sampai ke petang, rupanya hujan di tengahhari.

Kawan baik itu telah memakan diri hamba dan membuatkan hamba rase sakit. Dan oleh itu hamba dengan perlahan2 hamba undurkan diri dari berkawan baik dan hamba telah membuat satu keputusan tiada lagi kawan baik. Biar hamba bersaudara dengan mereka semua agar tiada siapa yang sakit. Hamba akui, rase rindu pada kawan baik hamba tersebut, tapi siapalah hamba di pandangannya, hamba cuma sahabat. Dan kawan baik hamba ada hala tujunya sendiri.

Hamba rindukan “beliau” untuk bersama2 melakukan aktiviti yang kami bersama. Dari aktiviti yang kami bersama sukailah kami mula begitu rapat. Dari mulanya dulu, memang hamba pernah mengundur diri dari persahabatan tersebut. Namun hamba kembali dan kali ini mungkin tidak lagi. Cukuplah kesakitan yang hamba pendan sekian lama hamba bersahabat dengannya. Ada kalanya, kawan baik hamba mengatakan rindu pada hamba namun apakan daya hamba, hamba tidak mampu berbuat apa2.

Seperti ade yang tidak kena pabila hamba melepak bersamanya sekarang. Walaup0wn feelnya tidak pernah berubah tapi tidak seperti 3tahun yang lepas. Yaa, mungkin sekarang, beliau sudah meningkat dewasa dan banyak k0mitmen yang hendak di utamakan. Biarlah kenangan itu pergi. Walaup0wn kita tidak serapat dulu, namun ingatlah kamu tuan hamba bahawa hamba tidak pernah melupakannya.

Walaupun kesakitan yang hamba lalui, namun ini yang telah mematangkan hamba pabila hamba sedari kembali namun persahabatan yang lalu xkan dapat kita kembalikan. Moga engkau wahai sahabat aman di sana serta berbahagialah kamu tuan hamba di sisi 0rang yang kamu sayangi.

Comments