Bila hati mulai bicara, pelbagai emosi dapat kita luahkan, sama ada tertawa, tangisan atau pown kebengisan dan lelain. Pabila hati mulai berkata, mulut ini bagai terkunci untuk bertutur. Pabila hati mulai bicara, semuanya adalah tulus dari hati dan semuanya adalah benar belaka. Tiada apa yang benar melainkan kata2 hati.

Sesungguhnya manusia melihat melihatnya tertawa dengan senyuman terukir di bibir, itu adalah palsu semata2. Biarpown mereka melihatkue dengan cara serta gayakue, namun jauh di sudut benak hatikue, tiada siapa yang mampu huraikan. Telah lama hati memendam rasa ini, namun hati tidak mahu bertutur, biarlah dengan pandangan sekeliling, namunkue lakukan atas dasar kata hati. Melihat gayakue erta carakue, pasti tiada siapa yang menyangkakan aku sedemikian.

Namun itulah rahsia hatikue. Dengan cara bertulis atau berpuisi sahaja dapatkue luahkan rasa hati ini. Tapi pabila hati tidak tertanggung, air mata mula membasahi benak pipikue. Teresak2 sendirian tiada ssiapa yang tahu. Dan pabila hati ini mengugurkan air mata, usahlah diganggu, hanya dengan cara ini sahaja dapat hati ini melepaskan rasa hati.

Hati lebih gemar memendam rasa dan biarlah tiada siapa yang mengetahui. Pahit manis kehidupan adalah karma kehidupan yang biasa ditempuhi oleh hambanya. Begitulah juga aku rasakan. Ditindas, menindas, diboh0ngi, memb0hongi, menyakiti serta disakiti telah aku rasai. Dan kadang kala aku mencari dirikue yang sebenar, siapakah aku. Aku mencari keinginankue. Siapa yang mengerti aku. Aku juga tidak mengerti. Biarlah aku dengan pers0alankue. Persoalan yang akan menjadi tanda tanya dan tidak akan dihuraikan.biarlah aku dengan dirikue.

Comments